Oleh: Rovicky | Januari 30, 2008

Malesa emang membel loetjoe tenaaan … 


Masih soal rebut-rebutan budaya antara Malaysia Indonesia ternyata tidak hanya budaya koeno looh … bahkan gaya hidup ABG juga mulai melebar ke negeri tetangga. Aku sih ngga peduli, yang terjadi sebenarnya adalah meng-Indonesia-kan Malaysia !!.

Tadi siang NyiLaras ngasih tau cerita lutju tentang Malesa seperti dibawah ini :

SStt…gua bisikin . Kayaknya kita kecopetan lagi deh !! Setelah lagu, seni dan budaya Indonesia diembat Malay kini gantian slank bahasa Indonesia mulai mereka minati. Yess orang Indonesia emang kreatif sih. Untuk menjelaskan diri sendiri selain kata saya, aku, aye, dakyu, diriku biasa kita pakai. Lebih gaul lagi kalau kita sebut diri kita dengan gua or gue atau bahkan gwe. Wes pokoknya serasa goal-gaul deh ah!! Begitu juga dengan sebutan kamu yg akan terasa bener2 ngefriend jika dilafalkan dengan loe.

Aku, kamu dengan gua/gue, eloe mempunyai perbedaan status bagi para ABG. Makanya para ABG yg sudah jadian dengan gebetannya tidak akan lagi menyebut diri mereka dengan gua dan loe seperti ketika sebelum jadian tapi menjadi aku dan kamu….ahh!…
Jadi beda coy….bagi mereka meng-aku dan meng-kamu mempunya arti lebih yg maksudnya bukan teman biasa gitu loh… .

about_gua.jpg Rupa2nya kata2 gua, loe pun mulai dilirik anak2 muda MY sehingga dirasakan mulai bisa dijual. Dan jangan heran seandainya kita melihat sarana angkutan LRT dipenuhi advertising mengenai entertaintment di MY dengan menggunakan web berjenama gua.com.my

Duh gak kuat deh….asli ngembat slank gaulnya bahasa Jakarta.

Sepulang kantor aku liat di about Websitenya, emang menyebutkan dengan tegas “Gua.com.my (GUA), Malaysia’s entertainment and lifestyle-based portal was officially launched on September 11, 2007. GUA derived its name from a local slang – gua which means ‘me’.
Lah mbok bilang aja pinjem istilah ABG Jakarta, nape !

Malesa emang nduagel tenan kok. Gimana tidak ? Ada salah dua radio Hot FM dan Red FM yang rajin memberikan acara dengan logat khusus nJakarta. Suatu saat pernah ada telepon ABG Malesa yang bilang gini, “… supaya lu jangan membel ya !” . Sampek pusing aku nyari, apaan tuh membel … ?

Whaddduh ngga tahunya mereka mengira membaca “memble” itu seperti “table” dalam bahasa Inggris … kebiasaan membaca police jadi polis …. Kata Thole , “emang polis asuransi ?!

Ah dasar membel lu ye !!!
Dah ah agut pake itu kata “membel” aja dah !!

Wakakakakaka Dasar Samble !

Iklan

Responses

  1. garing banget … mas….
    hehehehe………………….
    aniwe… thanks.. udah mipisin negeri jiran… mas…

  2. saudara silap gua atau lu bukan untuk seluruh malaysia tetapi hanya warga kl dan johor saja maksud saya hanya yang asli warga johor dan kuala lumpur. saya sudah terbiasa denga lu dan gua sudah lebih 30 tahun. orang cina dimalaysia awal 50an 60an sehingga awal 80an menggunakan perkataan tersebut apabila berinteraksi dengan orang melayu.saya sendiri menggunakan perkataan tersebut semasa berumur 30 tahun kebawah dan tidak lagi apabila berumur 30 keatas dan amatlah jarang perkataan tersebut diucapkan oleh generasi kl dan johor yang berumur 40an keatas atau lebih tepat tiada langsung.cuba saudara rujuk kawan kawan saudara yang asli malaysia sbelum membuat kenyataa yang sebegini

  3. nunut ketawa

    huahhahahhahahha……

    tetangga yang aneh…

  4. pakde, bahasa gue lo kan bahasa cina, orang cina kita bilangye gue lo, kalo orang cina malaysia and singapore bilangnye wa lo, jadi kedengerannya gua lo, so sama aja tuh, malaysia gak ngopi kayaknye

  5. ya oloh, jangan2 ABG malesa lebih jago gombla kalo lagi PDKT 😆

  6. -> Yutoro
    Ya istilah, atau tepatnya kata ganti orang, itu sudah lama dibawa ke KL. Tetapi tetep saja aslinya dari Indonesia (Jakarta atau Betawi). Bahwa itu sudah dipakai disini sejak tahun 50-an, ya mungkin saja.
    Kalau orang betawi sampek nenek-nenek juga masih memakai kata ganti “Elu Gua” dalam percakapan sehari-hari.

    – > Umarfaridz :
    Setahuku … “Gue – elu” itu aslinya slank-nya Betawi Asli. Trus berkembang menjadi Gua, bahkan kalau sekarang dg bahasa sms menjadi Wa.
    Tahun 2007 lalu aku ke Cina tepatnya ke Senzen deketnya Hongkong. Disana ditemani seorang guide yang fasih bisa berbahasa ‘nJakarte’, karena orangtuanya dahulu tinggal di Indonesia, tetapi ‘di usir tahun 60-an’ ketika kerusuhan Cina di Jakarta. Keluarganya masih menggunakan bahasa nJakarta. Mereka juga mengenal kata “soak”, dulu dipakai utk istilah “Ah itu baterei-nya sudah soak!”. Juga istilah-istilah kuno yang lutju kalo didenger sekarang.
    Dia cerita bahwa istilah “Elu Gua” sudah banyak dibawa cina-cina dari Indonesia. Termasuk dia dan keluarganya, ditambah lagi dengan banyaknya orang china yang lari karena kerusuhan May tahun 97 di Jakarta. Juga ditambah semakin banyaknya orang Cina Indonesia yang liburan serta sekolah di China.

    Kebetulan Nyilaras kursus bahasa China di KL sini, dan dia tahu persis bahwa Lu Gua bukan dari China, lah wong guru “Ha nyu” (Guru bahasa China) ini juga ga ngerti istilah Lu Gua.

  7. Lha nek panyu-nyothe, iku asli Jogja Pakde, aku berani jamin, orang lain pasti poya lesgi

  8. hhihih..untung yg dicatut engga aa sama teteh…atw nenk sama akang :)) heheheh itumah jelas pisan punya nya kang kabayan…hehhehh

  9. wakakakak kocak 😀

  10. whahahaha malingsia.. malingsia.

    klo mau jadi propinsi terakhir Indonesia, ya bilang aja. ngga usah niru² deh lol 😆

    kok lucu sekali ya tetangga kita ini

  11. Besok dagadu jg diembat dhe 😆

  12. Bener tuw kata pak Rovicky & Umarfaridz … sejak zaman pangeran Jayakarta juga dah ada bahasa slank Betawi alias Batavia sblm berubah name jd Djakarta…
    So.. siapa bilang lu & gue berasal dr bahasa Cina, emang kbetulan aja slank Betawi itu dipake orang Cina… lha wong Batavia itu dulu penghuninya lebih banyak org Cina dibandingin pribumi… :))

  13. Memang Malaysia (terutama Melokay-nya) sangat terkagum2 dengan yang namanya Indonesia! Huehehehe…. 😀

  14. gyahahaaa… biar membel yg penting kisi…?
    uhm…gimana cara mereka nyebut kece yah…
    kekekekkk… dasar polis asuransi!

  15. nice blog ! emang niyh malaysia.. gerah lama2 dibuatnya..

  16. Wahahaha.. 😄
    ya dg begitu berarti malay MENGAKUI kalo INDONESIA jauhjauhjauhjauh lebih kreatif! Hha.. Indonesia gt lho..
    Lg jg ya. Kata dosen bahasa gw. TATA bahasa malay itu minjem TATA bahasa qt(indonesia) lho. Gw agak sangsi c. Tp kata dosen gw lg. Kalo gw ga percaya bisa di cek di arsip. Emank betul adanya katanya! Hha.. Ya kalo pada mau minjem, izin dulu knp..

  17. Oia.. Satu lg. Lagi “in” ni di indo.
    Malay “JANGAN GILA DONK!!”
    hha.. 😄

  18. ada sinetron made in malaysia, maksudnya sih sit kom gitu tentang profesional muda yg gaul, ditayangkan di televisi Singapura (lupa hari dan jamnya). Kata Lo dan Gue di gunakan semata sebagai kata ganti orang, tanpa diikuti “gaya bahasa” slank nJakarta semesti… jadi terdengar lucu.
    And Yak… gue anak jakarte cing!! kagak ade matinyeee!

  19. Kasihan ma Pak Budi Utomo dan pemuda-pemuda tahun 1928 dulu yang mempelopori sumpah pemuda: Bertanah air satu tanah air Indonesia,..berbangsa satu bangsa Indonesia, dan berbahasa satu bahasa Indonesia,…(ga ada disebutin bahasa gaul,..atau slank lainnya),..pemuda sekarang ribut bahasa slanknya dipake orang lain,….

  20. mas, blog-mu lucu pisan je (iki malah ngenggo boso jowo+sundo)
    blog-e sampeyan tak link ke blog-ku yo,,
    suwun..

  21. Memang betul yang dibilang yutoro, kalo lu dan gua itu biasa diucapin orang cina di Johor ini. Semacam bahasa slang nya mereka. Gw tahu betul coz gw dah tinggal di sini hampir 3 tahun. Informasi aja, biar kita gak terlalu gede rasa dan terbawa pada kebanggaan semu.

  22. Malingsia…malingsia… Nggak kapok2

  23. Pak Firman
    Tiga tahun aja tidak membuktikan bahwa istilah gua berasal dari Johor
    oke ?
    Tapi ngakuik kek kalau istilah itu sejak berpuluh tahun ada di Jakarta … yang bawa ke Johor ya salah satunya Cina-cina yang sebelumnya di Jakarta tau ga ?

  24. apek lu semalam mana pigi?
    itu bahasa yg di gunakan antara org melayu
    dgn org cina…tapi tidak kepada bangsa sendiri.
    ia bukan di sarung utk di jadikan budaya ia di-
    sarung utk keperluan interaksi antara kaum.
    apakah jika kita katakan i atau you dlm interaksi
    zaman skrg org barat akan mengutuk kita kerana
    ciplak bahasa mereka…tetapi ia tidak jadi begitu
    malah ia mendapat keuntungan dari kita yg mengunakannya…mcm mana nak maju kalau budaya dan bahasa org tak kenal.kita di hidupkan utk belajar sampai ke liang lahad.bahasa itu satu asalnya dan mula berkembang byk yg di ciplak
    dari sesuatu bangsa utk menjadikan satu bahasa
    tapi dunia tak menjadikan ini sebagai topik knp kita yg aman ini tidak memikirkan perkara yg berat2.apa yg telah terjdi pada dunia skrg peperangan di sana sini bunuh membunuh
    ada kita cuba bincangkan?tidak!kita hanya lebih kepada perkara yg remeh temeh…knp tidak kamu katakan bahasa WAK yg di gunakan disini
    panggilan kepada jawa juga milik kamu…
    kami kenal bangsa kami juga tahu panggilannya..
    jdi mudah bagi kami utk bergaul.begitu juga dgn panggilan macha antara melayu dgn india ada mereka sibuk nak berdebat dgn kami?

  25. Hahah, MalingSia. Kan banyak tu TKI kita di sana, pasti dalam sehari – hari nya menggunakan bahasa daerah. Mungkin 50 Tahun lagi , bahasa jawa sudah jadi bahasa malingsia 🙂

  26. bahasa ‘lu’ ‘gua’ emang asalnya dari betawi, bukan dari cina…
    tapi dari semua hal yang paling nyebelin adalah ‘saat tetangga itu sok tau dan gak mau ngakuin kesalahannya’
    setuju sama Syaza tuh “jangan gilaa dooonk!!”

  27. Memang sih rasanya nggak enak kalau ada tetanngga yang kayak OKB(Orang kaya Baru). Menurut pendapat saya sih biarkan saja. Memberi itu lebih baik dan akan membuat kita bertambah kreatif

  28. Kata ganti “gua” paling tidak sudah digunakan di Singapura pada pertengahan abad 19. Dalam salah satu syair karangan Abdullah bin Abdulkadir ada dikisahkan tokoh Cina yang memakainya.

    Jadi, entah berasal dari Betawi atau Cina, kata itu bukan pinjaman baru.

    Oh ya, bahasa Cina itu banyak dialeknya, jadi kalau ada orang Cina yang tidak tahu kata “gua” tidak mengherankan (kalau memang berasal dari Cina).

  29. Ya ngga boleh gitu dong mas! kan kita ngga boleh saling menjelekkan! alangkah lebih baiknya jika antara Indonesia dan Malaysia ada perselisihan seharusnya kan kita harus meredamnya!mohon diterima saran saya! mohon ma’af jika menyinggung mas! sukses bwat mas!

  30. Ikutan sumbang pendapat aja..
    China itu aslinya memiliki banyak suku dengan bahasa dan dialeknya masing2, sama lah kaya Indonesia punya jawa sunda dll..
    nah salah satu suku tersebut adalah Hokkien yang kata2nya plg bnyk diserap oleh bhs indonesia.

    Gua – Lu asalnya dari kata Wa – Lu dari bahasa Hokkien.

    Suku Hokkien ini berasal dari propinsi Fujian (RRC), Taiwan n nyebar ke negara2 Asia Tenggara. Di Indo mayoritasnya ada di Medan, Palembang, Pekanbaru. jadi ga heran klo kebanyakan yg berbahasa Wa-Lu asalnya dari sana..soal org Tionghoa asli ga ngerti Gua-Lu itu wajar karena Aku-Kamu dalam bhs mandarin kan Wo-Ni. Dan ga semua org Tionghoa bisa bhs Hokkien (punya bhs daerah msing2 soalnya).

    Lagipula bhs mandarin menggunakan nada yang berbeda untuk setiap kata yang membuat mereka susah mengenali kata yang diucapkan tanpa nada yang tepat. (perlunya nada2 berbeda karena ada bnyk sekali kanji yg sama pembacaannya)

    Contoh lain bhs slank yng menyerap Hokkien :
    Engkong : Kakek
    Kongsi : Kerja sama
    Lumpia : (Hokkian : Lun Pia) artinya ya lumpia
    Hopeng : (Singkatan dr bhs Hokkian : Ho Peng Yu/Ho Peng) artinya teman baik
    Yg lainnya seperti istilah mata uang : ceban (10.000), ceceng (1000), gopek (500), goban (5000) dll.

  31. マレーシアはファックだと思う。マレーシア人は創造的じゃなくて、馬鹿なんで、彼らはインドネシア人のアートを盗む。マレーシアもインドネシアからアンバラトを盗みたい。私はマレーシアがとても嫌い。あなたは同意ですか。

    インドネシア人から。

    注記:
    この言語を分からなければ、Google Translateとこれを翻訳してください。サポートインドネシア。


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: