Oleh: Rovicky | April 3, 2008

Lulus Ujian, so what ?


Dulu sehabis ujian pendadaran dinyatakan lulus, seorang kawanku seangkatan geologi aku tanyain,

“Gimana rasanya setelah lulus pendadaran ?”, kataku
“Kalau sekarang abis mandi rasanya bersih !!” Jawabnya singkat

Mboh apa itu artinya 🙂

Aku sendiri ketika diterima sebagai mahasiswa geologi rasanya ‘mbungahi‘ (seneng bangget). Seolah dunia gemerlap sebagai tukang insinyur sudah didepan mata, sambil membayangkan berdasi dan dengan tas menenteng laptop (sebelum disebut notebook). Tetapi seminggu setelah lulus mbalah ‘mbingungi‘ …

“Whadduh beasiswa diputus mesti nyari kerja nih ?”.

Kawanku yang lain ada yang malah setelah lulus malah tambah susah,

“Ternyata lebih enak jadi mahasiswa”

Nah apa yang kau rasakan ketika dinyatakan Lulus ?

Iklan

Responses

  1. biasa-biasa saja pakde 😀

  2. waktu jadi mahasiswa geologi saya juga seneng, apalagi setiap dapat beasiswa mbungai tenan.
    tapi sekarang, harus naik turun gunung untuk mencari batu.hiks hiks

  3. pas dinyatakan lulus?
    lega lah..artinya selangkah udah terlewati..
    tinggal menuju langkah berikutnya hehe..

  4. Pas masuk kuliah aku seneng banget….
    Bukan apa2 pak dhe….
    Kalo gak dapet UI aku gak kuliah pak dhe….
    Maklum gak punya banyak uang…
    Dulu UI masih murah pak dhe….

    Abis itu perjuangan 4 tahun lulus…
    Yang lain seneng2…aku doank panik pak dhe….
    Takut gak dapet kerjaan….
    Eh gak taunya bener aja pak dhe…
    1 tahun gak dapet kerjaan….
    Padahal aku pikir aku gak bodo bodo amat…
    IPK ku juga lumayan lah…melebihi standar yang ditentukan perusahaan biasanya…
    Sekarang ini sih udah kerja pak dhe di telecommunication industries…
    Tapi mo ikutan oil boom ah…hehehehe….

  5. maktu di bilang lulus aku lega juga pakde… tapi bingung juga kalo gak tau arahnya mo kemana.. sekarang aku udah masuk kul di akuntansi tapi gak ngerasa nyaman… belum tau mo jadi apa sie.. pakde bisa bantu gimana biar bisa jadi orang yang tau kita mau n gak terhasut ma orang laen ga? heeee.. ^-^

  6. waktu di bilang lulus aku lega juga pakde… tapi gak tau kenapa kayaknya leganya gimana gitu… karena gak tau arahnya mo kemana.. sekarang aku udah masuk kul di akuntansi tapi gak ngerasa nyaman… belum tau mo jadi apa sie.. pakde bisa bantu gimana biar bisa jadi orang yang tau kita mau n gak terhasut ma orang laen ga? aku pusing pakde masihan…heeee.. ^-^

  7. aku nimbrung ya..
    aku lulus kuliah th 99. Antara senang dan panik. Senang karena akhirnya lulus, panik karena mau masuk pasaran kerja, tapi waktu itu lagi habis kerusuhan 98, harga2 masih naik, banyak yang dipecat dsb.
    Ibu dirumah cuma bilang, rejeki sudah Allah yang ngatur..kita mah cuma tinggal nyari…
    Tapi Alhamdulillah…bahkan sebelum wisuda pun, saya udah ngantor.

  8. Hore..hore..hore aku lulus dan teman2 juga semua lulus 100 %. Aku senang liburan sama teman2 bareng ke jalan-jalan aja deh …

  9. embuh pakhde kuliahku sekarangaja belum selesae, yang jelas ya bingung … 😀

  10. Aku lulus sidang skripsi desember 2007.. wisuda 23 april 2008..Hari ini ulang tahunku..dan besok adalah hari interview pertamaku di scomi oiltools..

    dan aku..dan aku..
    dan aku bingung.. background physics tapi dapet interview aspect about drilling fluids laboratory…

    Mudah2an pak dhe punya bahan2 ataupun penjelasannya. Mohon bales via email aja 🙂
    dan mohon doanya ya 🙂
    Wass.

    –> Asyafrane …. Dalam pekerjaan serta proses pengeboran, hampir semua menggunakan hitungan-hitungan dasar fisika. Mulai dari fluid dynamic, torque, drag, sampai hitungan sederhana menghitung waktu pengeboran, volume lubang bor. Yang perlu hanyalah skala dan kedetilan. Seringkali fisikawan ngitung sampai 10 digit dibelakang koma ….. nanti sama engineer atau bahkan drilling practitionernya di round-up 🙂
    Kalau kawanku dulu sampai harus ngitung buat nyiapin makan satu rig, maksudte persediaan beras dan lauk pauk … tapi ini bukan untuk fluid tentunya. 🙂

    OK Gut lak

  11. Semua yg lulus taon 99 (& ngak punya modal)pasti sedikit panik… Aplg beasiswa akan diputus
    Bukan karena ngak musim duren, tapi musim krisis… yg bekerja musim phk, yg pada lulus bingung berebutan nyari kerja…
    Alhamdulillah bisa dilalui dengan lumayan terseok-seok…
    Dan sekarang di Marine Engineering.

  12. Ketika dinyatakan lulus? jujur ada rasa lega dihati tp kemudian mikir lg.. awalnya seh aku merasa ijazahku ini gak ada arti apa2, and ortu nyaranin lanjutin ke S2, trus kupikir lagi.. selesaiin S1 aja males2an kok ini mau lanjut S2 bisa rontok semua neh rambut.. tapi setelah dpt gawe kok cepet bgt yah masa kuliahku ini terlupakan hahaha..

  13. saya lg brusaha ngelolosin TA saya pakde. pakde org UGM bukan? dnger2 iya kt org2. knal ma pak bos marno d donk. sya lg bimbingan ma beliau. doakan saya ya. hi2

  14. Saya mau rembugan soal UN anak SD, SMP, SMA ni, minta tempat sedikit ya, Pak?

    Acuan: UN perlu atau tidak?

    Karena wajib belajarnya baru sampai SMP dan akreditasi baru dipandang sebelah mata di Universitas \ Sekolah Tinggi = Akademi, maka begini saja.

    Kita mulai dari masuk Setelah lulus SMA / sederajat, Sekolah mengeluarkan tanda lulus. Cukup itu saja. Siswa tidak usah dibebani ujian / EBTA / EBTANAS dan semacamnya.

    Nah, dengan tanda lulus itu siswa mengukur diri sendiri, lanjut atau tidak (hak asasi sebelum keluar aturan wajib belajar sampai Strata-1 , hi..hi…).

    Akreditasi berperan di sini. Universitas / Akademi / Sekolah Tinggi, Poltek dan semacamnya yang memiliki akreditasi SAMA mengeluarkan standar ujian masuk yang SAMA, ya di bawah koordinasi Forum Rektor dan Dikti lah.

    Nah, siswa dengan modal tanda lulus MENGUJI diri sesuai perhitungan dia, Pilih pendidikan tinggi dengan Akreditasi A tentu soal ujian masuknya yang standar A, pilih akreditasi B tentu soal ujian masuknya B, kalau tidak lolos semua bentuk ujian akreditasi, ya berpulang kepada siswa tadi: Pulang ke sekolah asal, ngulang (pasti tidak mau), nunggu satu tahun sambil belajar sendiri / les tambahan atau memilih melupakan sekolah tinggi langsung masuk jalur kerja, siapa tahu satu dua tahun kerja bisa masuk program ekstensi (masih ada nggak ya?).

    Demikian menurun ke ujian masuk SMA, SMP dan SD. Tentu dengan pembedaan bahwa kalau gagal masuk semua tingkatan akreditasi baik di SMA maupun di SMP atau SD, maka harus ada surat PENEGASAN dari penyelenggara ujian masuk: ANDA HARUS MENGULANG dalam arti BELUM LAYAK LULUS suatu tamparan kepada sekolah asal murid itu tetapi suatu pelajaran bahwa sekolah tidak boleh asal meluluskan saja.

    Kenapa harus dipatuhi Mengulang dan tidak boleh kabur: karena ada wajib belajar dan standar ujian masuk SD, SMP dan SMA sudah dalam standar akreditasi dan dibuat bersama semua sekolah dalam derajat akreditasi yang sama.

    Artinya, kalau semua standar BERSAMA telah memberikan hasil tertentu, ya pastilah standar itu benar adanya.

    Keuntungannya: banyak, anda pikirkan sendiri. Sukses untuk pendidikan Indonesia.

  15. Pak dhe, Pertama diumumkan lulus kuliah s1 dan sambil naik motor pulang ke rumah saya langsung ingat guruku dulu di SD Muhammadiyah Purwodiningratan 3 Jogja , Pak Sabil, beliau pernah menanyakan padaku saat aku pamitan dan mencium tangan beliau ketika aku lulus SD tahun 1983 : Afan cita-citane pingin dadi opo? langsung ku jawab: pingin dados insinyur pak.. beliau langsung tersenyum sambil berkata: tak dongake cita-citane Afan iso tercapai sambil mengelus kepalaku. Dan sekian tahun kemudian aku bisa jadi ST, soalnya gelar Ir sudah diganti ST, he he he. matur nuwun Pak Sabil atas didikan dan bimbingannya dulu….sekarang saya kerja jadi pendidik mahasiswa calon insinyur…..

    –>

    Afan,
    Pak Sabil itu juga guruku ketika aku kelas satu SD di SD Muhamadyah Purwodiningratan sebelum dipecah menjadi Purwo 1 dan Purwo 3. Aku kebetulan klas tiganya masuk di Purwo 1.
    Bener, emang guru SD kita itu adalah yang mengajar kita untuk memulai membaca dan berhitung. Pak Sabil guruku membaca.
    Masih terngiang kalau beliau mengajar “Kanca … Kancane … Kancaku … !”
    Semoga Ruhan menerima segala amal ibadah guru-guru SD-SMP-SMA kita dahulu. Amien

  16. jadi inget waktu lulus dan baru wisuda… hampir 3 bulan ngabisin waktu maen game sampai tamat.. nonton kartun sepuasnya.. trus was-was karena lamaran yg dikirim tak satupun dipanggil… jadilah saya berwirausaha he he 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: